KISAH SEORANG SUAMI MITHALI MENINGGAL DUNIA SETELAH DAPAT TAHU ISTERI CURANG DI PEJABAT..

Posted on

Walaupun suaminya sering kurang senang dengan cara dia berpakaian apabila ke pejabat, namun dia pandai memberi alasan. Namun Zulaikha lupa akan sesuatu yang pasti. Ya!! sepandai­pandai tupai melompat, suatu hari akan jatuh ke tanah jua.

Ditakdirkan, beberapa bulan kemudian Zulaikha disahkan mengandung. Orang yng paling gembira, tentulah suaminya sendiri. Sebaliknya Zulaikha jadi bingung, anak siapakah yang dikandungnya itu, anak suaminya atau anak Shah??

Apa yang membuatkan dia sedih tidak keruan, Shah seolah­olah cuba menjauhkan diri daripadanya sejak berita kehamilannya diberitahu. Ada saja alasan setiap kali dia ingin menemui Shah. Malah Shah sudah mula memarahinya dan tidak melayannya semesra dulu.

Bulan berganti bulan, perut Zulaikha semakin sarat. Begitu jugalah kebimbangan yang bergolak di jiwanya saat itu dan hanya Tuhan saja yang tahu betapa derita perasaannya ketika itu. Tambah memilukan, dia dilayan bagaikan minyak yang penuh oleh suaminya. Dia tidak langsung dibenarkan membuat kerja­kerja berat.

Tiba harinya, Zulaikha di masukkan ke wad bersalin. Meskipun waktu melahirkan telah sampai, namun kandungannya seperti enggan keluar walaupun puas usaha untuk mengeluarkan dilakukan. Derita Zulaikha benar­benar menyedihkan si suami. Dia berdoa pada Tuhan, agar beban berat isterinya diringankan.

Sedang Zulaikha mengerang kesakitan, dia menyeru nama suaminya dengan penuh kepayahan. Dengan linangan airmata, zulaikha menceritakan segala rahsia sulitnya dan memohon kemaafan daripada si suami. Dan mendengar beritu itu, si suami bagaikan dipanah petir. Siapa yang tidak terseksa batinnya, apabila ister yang dicintai sepenuh hati berlaku curang. Malah, sanggup ditiduri lelaki lain dan sedang berperang nyawa untuk melahirkan hasil hubungan sulit mereka itu. Sejurus lafaz maaf disebut di bibir si suami, kandungan Zulaikha meluncur keluar dengan mudahnya dan saat itu jugalah si suami rebah ke lantai. Zulaikha yang masih dalam kesakitan, tergamam dengan keadaan itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *