Issh..Dah La Gaji Kecik! Dasar Suami Tak Guna.

Posted on

Ramai pengakuan dari kalangan isteri, dalam pelbagai halaman yang mempersoal tentang para suami yang kurang bertanggungjawab dalam hal gaji mereka dalam keluarga. Saya boleh kaitkan. Dan hari ini saya minta izin untuk ulas sikit mengenai perkara ini, dari segi logika dengan mengenepikan emosi keperempuanan kita.

Sumber: Alyah / ohbuaian

Sebelum itu, saya nak perkenalkan diri. Nama saya Alyah. Dari kecil, saya memang bercita-cita nak kahwin dengan lelaki yang mantap ekonominya sebab saya lihat sendiri betapa ayah saya selalu rendah diri dengan ibu yang gajinya jauh lebih besar. Selalu tengok ayah diri jauh-jauh di counter payment lepas belanja sebab, ibu yang akan bayar semuanya.

Ayah selalu segan dengan nenek dan ibu pula selalu persoalkan mana gaji ayah pergi.Selalu tengok ayah buat macam-macam kerja tambahan sebab nak tambah belanja keluarga. Masih juga tak cukup dan menandingi gaji ibu. Pada saya, lelaki perlu memegang ekonomi keluarga, yang boleh dilihat sebagai ketua keluarga. Pemikiran waktu kecil, dahulu.

Sehinggalah saya dewasa dan ditakdirkan berkahwin dengan lelaki yang jauh lebih rendah ekonominya. Dengan gaji saya sebagai eksekutif swasta, RM8K berbanding suami yang berkahwin RM2K. Jujur saya mengahwininya kerana sikapnya yang serba sederhana dan berakhlak mulia.

Lalu saya terfikir semula, bagaimana saya boleh berlapang dada dengan sumbangan gaji suami yang sedikit dalam urusan keluarga kecil kami, dengan anak yang baru lahir.

Dalam masa yang sama, tidak mahu suami merasa rendah diri dengan perbezaan gaji kita. Dan bagaimana mahu mengangkat suami supaya merasa yakin menjadi ‘keluarga ekonomi pemegang’

1. Suami mengambil peranan membayar rumah sewa dan bil (sekitar RM900). (45 peratus daripada gajinya) Belum termasuk dengan keretanya hutang, duit kepada ibu dan ayah di kampung serta lain-lain. Dan suami juga memberi duit poket kepada saya sebanyak rm50 setiap bulan. Kerana katanya dia tak mahu hilang keberkatan gaji. (Sebenarnya sedih sangat waktu nak terima duit ni sebab saya tahu suami berkorban makan siang lauk yang murah-murah saja seperti tempe dan kuah). Pernah juga terfikir untuk tak mahu ambil, tapi akhirnya saya simpan semua duit suami untuk kegunaannya jika dia perlukan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *