“Dia Lebih Mengutamakan Keluarga Berbanding Membeli Barangan Untuk Dirinya. Malah Dia Yang Menjadi Keluarga Ketua Selepas Saya Dihubungi Kemalangan.” …

Posted on

Nama N. Thanabalan, 22, baru-baru ini menjadi sebutan dan pujaan rakyat Malaysia apabila berjaya mempamerkan aksi cemerlang mewakili skuad B22 kebangsaan dalam memburu acara bola sepak Sukan SEA KL17. Pasti rakyat Malaysia tidak dapat melupakan tandukan berbisa Thanabalan ketika menjaringkan gol kemenangan ke atas pasukan seteru abadi, Indonesia dalam pertandingan separuh akhir pada Sabtu lalu.

 

 

Dan sudah tentu insan yang paling gembira dengan jaringannya adalah bapa Thanabalan sendiri, S. Nadarajah, 56. Bagi Nadarajah, Thanabalan bukan hanya seorang pemain bola sepak yang hebat, malah menganggap dia sebagai anak yang baik apalagi lagi Thanabalan menggunakan gajinya sebagai pemain sepak bola Untuk menyara keluarga.

“Biarpun anak kami sibuk menjalani latihan, dia tidak pernah sesekali melupakan keluarga malah menjadi tunjang kepada keluarga ini,” ujar S Nadarajah.

“Dia lebih mengutamakan keluarga berbanding membeli barangan untuk dirinya sendiri. Malah dialah yang menjadi ketua keluarga selepas saya terlibat dalam kemalangan pada 14 April 2013,” katanya.

Menurut Nadarajah, kemalangan itu berlaku ketika dia dalam perjalanan menuju ke tempat kerja di Kuala Lumpur dari Seremban.

“Semasa kejadian, saya menunggang motosikal jam 6.30 pagi sebelum sebuah kereta merempuh dari belakang. Oleh itu, saya kini lumpuh separuh badan bermula dari bahagian dada hingga kaki”

 

Berikutan tragedi tersebut, Thanabalan telah mengambil alih tugas sebagai ketua keluarga. Dia bukan sahaja menampung perbelanjaan dapur, utiliti bil dan kos perubatan, malah turut menjaga dua adiknya, Kheeteeswaran, 19, dan Keethikaa, 13.

 

“Sejak menyarung jersi pasukan negara, Thanabalan memberitahu tidak mahu berenggang dengan keluarga kerana keadaan kita yang teragak-agak. Setelah menjalani latihan, dia akan pulang ke rumah untuk membinikan, menukar lampin dan menyokong saya ke tempat tidur kerana saya tidak dapat bergerak,” tambah Nadarajah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *